Diduga Setengah Oknum Kades Wilayah Kecamatan Napal Putih Tersandung Hukum

Laporan : Rozi HR

Senen, 11 Maret 2019

Kilas, Bengkulu UtaraMenjadi kades bukan suatu pekerjaan yang mudah, selaku ujung tombak untuk membangun pedesaan diwilayah nya masing – masing, apa lagi dalam pengelolaan Dana Desa yang cukup besar  saat ini, menjadi tantangan tersendiri.

Hampir setiap Tahunnya pada saat ini Dana Desa, meningkat, seiring peningkatan dana Desa, meningkat pula oknum kades yang bermasalah hingga tersentuh hukum, mulai dari dugaan kasus penyalahgunaan jabatan, pemalsuan tanda tangan, pemerasan  dan dugaan korupsi yang sudah masuk ke ranah hukum, ungkap juntak kepada wartawan kilas Bengkulu.

“Ternyata terkait permasalahan hukum yang menimpa beberapa oknum kades belum dapat memberikan dampak yang positif di kalangan Kepala desa selaku penanggung Jawab Dana Desa. Dengan lambannya proses hukum  yang telah dilaporkan masyarakat, sehingga tidak adanya efek jera oknum kades, maka kedepan tidak menutup kemungkinan  akan bertambah banyaknya kades yang akan berurusan ke penegak hukum,” jelas Juntak kepada wartawan kilasbengkulu.com, belum lama ini.

Lanjut Juntak, ada salah satu kades diwilayah ulok kupai SP5, yang diduga kebal hukum, sebab kades tersebut pernah menantang dengan kata – kata “Saya kalau nanti  terpenjara karena Dana Desa, saya siap di penjara, jika hukuman saya lima tahun, nanti saya minta di tambah dua tahun lagi” ungkap juntak  meniru ucapan kades SP5 kecamatan ulok kupai kabupaten Bengkulu Utara.

Kemungkinan kades SP5 kecamatan ulok kupai tersebut berkaca kepada beberapa kepala desa yang tersandung kasus, yang sampai saat ini belum kunjung di tahan kecuali kasus pemerasan PT. KDA kades tanjung alai beberapa waktu yang lalu.

“Kades yang sepat dilaporkan masyarakat Mulai dari, dugaan kasus kades desa Lebong tandai, Tanjung Kemenyan, Muara Santan, serta kades Desa Jabi, yang dugaan melakukan pemalsuan tanda tangan, semenjak dilaporkan masyarakat ke penegak Hukum, hingga kini belum diketahui tindak lanjutnya. tutup Juntak dengan nada kesal.

Editor : Redaksi

Baca Juga

Pilkada Bengkulu Utara KOLOM KOSONG Menggema Di Lais, Menjadi Solusi Tepat Pilihan Masyarakat

Laporan : Edi Yanto Kamis, 22 Oktober 2020 Kilas Bengkulu, Utara – Ratusan relawawan tim …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *